Monday, September 7, 2009

Susah nyari Kacung seperti Saya, biar pun diluaran "Buanyak Sekali"

Saya bangga dengan diri saya ketika saya hanya sebagai "kacung" biasa. Paling tidak gw merasa di perlukan dalam sebuah rencana besar si bos. Tanpa si "kacung" si bos 'agak sedikit repot' dengan planning planning yang dia punya, si "kacung" punya andil dalam exist-nya si bos.

Berawal dari gw mo resign dari tempat kerjaan saya, menuju tempat baru yang notaben nya di tempat baru adalah tempat bekas anak buahnya si bos, yang level nya jauh dengan saya(dia Manager, gw staf biasa), sedikit hambatan dalam mengajukan form resign. Gw pengen langsung ngadap atasan gw langsung( bawahannya si bos (sudah level manager)), gw di cut ma si bos, gw langsung d panggil ma si bos, ditanya "kenapa kamu mo resign? ". Dengan berbagai alasan, keluarlah kata kata sakti gw, alasan A, alasan B, hingga alasan ZZZ (bukan tidur neh..). Si bos pun mematahkan alasan saya itu. apa boleh baut, saya tak punya alasan lain lagi untuk beradu argumen sama si bos.

Tapi, keputusan kan ada d tangan gw, dan itu adalah hak gw. biar pun itu, gw tau maksudnya si bos baek ma gw. Beberapa Point yang gw kalah argumen ma si BOS,
  1. Gw masih setengah mateng( kata si BOS & itu bener). Tapi bukan berarti gw gak bisa mateng tanpa si BOS :D, tentunya dengan doa si BOS
  2. Gw lagi On the middle something. ini masalahnya di tanggung jawab. gw kalah telak kalo d point ini. jadi gw gak bisa kasih argumen banyak.... gw lagi d tengah project & kabur begitu saja :(, hati kecilku berkata itu tak bagus...
  3. Gw pengen nyari pengalaman (suasana) baru. nah.. di point ini gw menang.. si BOS kalah.. waakakkak (akhirnya si bos kalah). score 2:1 (gw masih kalah),
  4. xxx....
setelah gw timang timang, telepon sana telepon sini, akhirnya gw putusin tetap ngambil d tempat yang baru dengan segala kekurangan yang gw miliki.

bagaimana dengan anda jika di posisi saya?